15 Wisata Antimainstream di Sekitaran Bogor


Jawa Barat - Photography - 627 Hits

Yang di Jakarta, kalo ngerasa bosen mejeng di mall atau bosen ngeghibah di cafe, coba deh geser dikit pergi ke selatan. Cuma nggak sampe sejam, elo udah sampe di Bogor. Macet karena banyak angkot, emang iya. Tambah macet gegara ujan tiap hari, bener banget. Tapi, tenyata Bogor gak cuma Kebun Raya, Taman Topi atau kampus IPB (buat yang matanya suka tamasya) aja. Bogor ternyata lebih dari sekedar tempat wisata dalam kota seperti itu. Kalo mau keluar dikit dari area kota, elo bakalan nemuin tempat wisata baru yang asyik dan seru. Tanpa macet, tanpa serangan angkot dan tanpa rasa bosan yang sama kayak saat sedang di Jakarta. Ada apa aja? Yuk bahas satu-satu! 15 wisata anti-mainstream di sekitaran Bogor!

 

 

1. Kampung Budaya Sindangbarang

Kalo Banten punya Baduy, Jawa Barat punya Sindangbarang. Keduanya punya kesamaan dalam hal pelestarian budaya sih menurut gue. Di Sindangbarang ini, lo bisa ngeliat bangunan-bangunan rumah khas Sunda, terutama khas daerah Pakuan Pajajaran. Total ada 27 bangunan rumah tradisional di sini. Kalo udah bosen ngeliatin rumah tradisional, lo juga bisa tuh masuk sampe nginep. Ngerasain tidur di rumah gubug tanpa AC, tapi tetep dingin. Udah gitu, sambil didongengin cerita daerah sama tetua adat dan ditambah suara jangkrik yang jadi backsound-nya. Pules-pules deh lo tidurnya! :)))

Via awibowo325.wordpress.com

Kalo mau lebih seru, dateng ke sininya pas akhir-akhir taun aja, karena masyarakat Sindangbarang biasa ngadain upacara rutin untuk mensyukuri hasil panen, namanya Upacara Seren Taun. Semua kesenian Sunda tumpah-ruah di acara ini dan bikin DWP kalah pecah-nya. Dan yang jelas, bikin elo gak cuma ngerasain kehidupan lokal masyarakat Sunda, tapi juga bisa nikmatin kesenian daerah masyarakatnya. Dan parahnya, itu cuma sejam loh dari Jakarta! :’>

Via lihat.co.id

Via tribunnewsbogor.com

 

2. Pura Jagatkarta
 

Loh, apakah ini di Bali? Tidaaaak! Karena ternyata Bogor juga punya pura dan gak kalah cantik sama yang di Bali sana. Namanya, Pura Jagatkarta. Dan tau gak, Pura Jagatkarta ini ternyata juga merupakan pura terbesar di Pulau Jawa dan terbesar kedua di Indonesia setelah Pura Besakih! Yoi banget kan. Sama halnya dengan Pura Besakih yang ada di kaki Gunung Agung, Pura Jagatkarta ini juga lokasinya nempel sama Gunung Salak. Siap-siap buat narik napas dalem-dalem karena lo akan ngeliat pemandangan yang spektakuler, ngehirup udara yang super sejuk dan............melewati jalanan nanjak yang lumayan bikin betis bergetar. Walaupun sebenernya nanjaknya sih biasa aja, tapi jauhnya itu loooh, secara 800 meter bok!

Via sahabatbudayaindonesia.blogspot.com

Kalo gak mau ribet, setelah turun angkot, bisa lah itu lo naik ojek yang udah setia nunggu orang-orang lemah macem kita. Kalo gak salah cuma bayar 15.000 elo udah bisa nyusul temen lo yang lagi susah payah jalan nanjak sambil lambai tangan dadah-dadah. Mayan buat ngirit tenaga dan juga ngirit waktu karena jam buka pura cuma sampe jam 5 sore. Kalo beruntung, yang dateng pas sore-sore gitu bisa ngeliat kabut turun dan nyelimutin bangunan pura. Dijamin jadi makin kerasa suasana magisnya!

Via initempatwisata.com

 

3. Hutan Pinus Sentul

Udah nonton film Modus Anomali kan? Inget gak adegan saat John (Rio Dewanto) lari-lari? Pasti enggak karena adegan dia lari-lari ternyata banyak banget. *diguyur*. Yaudah, tapi lo inget kan hutan pinus tempat si John dan keluarganya piknik? Nah, itu dia hutan pinus Sentul yang dijadiin lokasi syuting sama Modus Anomali. Lokasinya, deket banget dari Jakarta, kalo gak macet gak sampe deh 2 jam perjalanan.

Via anekatempatwisata.com

Modus Anomali sebenernya udah ngegambarin gimana kerennya hutan pinus Sentul ini melalui media video. Pohon pinus berbatang tinggi lurus berbaris rapi menciptakan ruang-ruang simetris antara satu pohon dengan pohon lainnya. Ini bikin suasana hutan pinus Sentul jadi keliatan photogenic dan menarik banget buat dijadiin background fotoan. Belom lagi, kabut yang kadang-kadang nongol, makin bikin hutan pinus Sentul jadi background foto yang Instagramable banget. Selain itu, buat elo yang hobi sepeda gunung, kontur tanah hutan pinus Sentul yang berbukit cocok lah buat dijadiin track sepedaan. Gak usah takut nyasar, karena udah banyak juga anak-anak sepeda lainnya yang sering main di sini jadi track-nya udah keliatan jelas. Trus, kalo udah capek, bisa langsung nyemplung di pemandian air panas yang ada di tengah hutan pinus. Seru kan! :’>

Via instagram.com/alfitsaputro

Via wisataku.id

 

4. Danau Situ Gunung

Buat pecinta fotografi, pasti kalian suka sama tempat ini. Lokasinya gak terlalu jauh dari pusat kota Bogor, sekitar 10 km-an. Di sini, lo akan nemuin sebuah danau yang di sekelilingnya masih ditutupin pohon-pohon rimbun. Sebenernya gak spesial-spesial amat sih, ya keliatannya kayak danau kebanyakan gitu lah. Cuma genangan air coklat berukuran gede dengan pohon-pohon rimbun tadi yang jadi bingkainya. Pokoknya biasa deh, suerrrr. Tapi, kalo elo datengnya subuh-subuh menjelang matahri terbit, baru deh tuh keliatan spesialnya. Bukan karena matahari yang berbentuk telor mata sapi muncul (#apeu), tapi karena munculnya biasan cahaya matahari di dalam kabut yang nyiptain suasana ‘misty morning’. Ditambah, saat ada kapal getek yang tiba-tiba melintas, suasananya bakalan makin sadis. Saking sadisnya, temen gue sampe jalan-jalan gratis ke Turki dan fotonya dimasukin ke situs United Nation gara-gara menang lomba foto pake foto yang di atas ituh! Sadissss!

Ps: Pras, maap yak gak pake ijin nulis tentang lo, tapi sumpah elo keren! :’>

Via instagram.com/perasss
 

Via pinterest.com

Via wulankenanga.com

 

 

5. Hotel Tenda


Duh, ini masih masuk bucketlist gue sih sebenernya. Tapi emang, resort di Cisarua ini konsepnya mayan menarik dan beda. Jadi, elo yang pengen banget ngerasain kemping tapi takut sama suasana hutan atau takut tiba-tiba tenda lo diserang gorila, bisa banget nih nginep di resort ini. Walaupun luarnya berbentuk tenda (yes, keliatannya emang kayak tendanya orang Mongolia), tapi bukan berarti dalemnya gak nyaman. Setiap tenda di resort ini dilengkapin sama 1 tempat tidur king size, sofa, tv, ac dan kamar mandi pribadi lengkap dengan shower. Pokoknya emang dibikin semirip mungkin sama fasilitas hotel. Tapi biarpun begitu, suasana kempingnya gak akan ilang karena resort ini adanya di tengah-tengah tanah lapang yang masih alami, jadi hal-hal kecil tapi krusial macem suara jangkrik masih tetep bisa kedengeran.

Via wisata-alamku.blogspot.com

Dan juga, pemandangannya pun cakep, langsung ngadep ke arah Gunung Salak. Sekarang, pertanyaannya, kira-kira gue harus keilangan tabungan berapa buat bisa ngerasain bobok di tenda itu? Jawabannya, yaaah sekitar 2 jutaan lah permalem (tahun 2012). Tapi tenang, biaya segitu bisa dishare sama 5 orang lainnya kok, karena kapasitas tenda muat buat 6 orang dewasa. Alhamduuu..
?

Via detik.com

 

 

6. Gunung Batu Jonggol

Buat hikers pemula yang belum pernah naik gunung atau buat hikers tingkat dewa yang rindu buka tenda tapi mager dan pingin yang santai-santai aja, Gunung Batu ini adalah jawabannya. Kalau ada yang nanya dimana letak Gunung Batu ini dan mendapat jawaban "di Jonggol", orang itu bukannya lagi ngajak kamu bercanda, karena nyatanya Gunung Batu ini letaknya emang ada di Jonggol atau sekitar 2 jam perjalanan dari Kota Bogor.

Via ardiusrudi.blogspot.com

Gunung Batu ini agak kurang pas kalo disebut gunung sebenernya, karena tingginya cuma 875 mdpl dan hanya 200 m pendakian dari start awal trekking. Tapi, alesan kenapa orang-orang masih kekeuh nyebut si Gunung Batu dengan sebutan gunung bukan bukit adalah karena keterjalan gunung ini yang lumayan terjal menjadikannya layak jika disebut dengan gunung, karena kalau disebut bukit takut-takut orang malah mengganggap remeh duluan.

Via kitamuda.id

Di puncaknya, lo akan bisa nyaksiin pemandangan Jonggol dari ketinggian dengan dinding bukit-bukit yang berbaris sebagai background-nya. Supaya view yang lo dapet makin cetar, coba deh ke sininya pas pagi hari menjelang sunrise. Kombinasi antara barisan bukit yang menjadi background, kabut tipis khas pagi hari dan biasan cahaya matahari yang perlahan menembus kabut pagi dijamin membuat perjalanan lo ke puncak Gunung Batu ini terasa worth it banget, effortless tapi view-nya juara.

Via ngadem.com

 

7. Curug-curug di Kawasan Sentul: Curug Leuwi Hejo, Curug Leuwi Cepeut, Curug Leuwi Lieuk dan Curug Barong

Buat yang ngerasa Bogor udah ngga se-dingin dulu, mending ngadem dengan berendem di curug-curug yang ada di Kawasan Sentul macem Curug Luwi Hejo, Curug Leuwi Cepeut dan Curug Lieuk. Ketiga curug ini lokasinya ada di Kawasan Sentul, dekat dengan Gunung Pancar dan keempat curug ini berlokasi saling berdekatan. 

Keistimeawaan yang dimiliki oleh keempat curug ini yang bikin mereka ramai-ramai dikunjungi adalah warna air mereka yang hjiau toska, yang bikin ngeliatnya aja udah adem apalagi langsung nyebur ke dalamnya, pasti super seger.

Via portalwisata.co.id

Keempat curug ini berbeda jenis dengan tipikal curug kebanyakan yang memiliki ketinggian air yang lebih dari 3 meter. Kalau di Curug Leuwi Hejo, Curug Leuwi Cepeut, Curug Lieuk dan Curug Barong ini jatuhan airnya pendek banget. Tapi ngga masalah, karena yang dicari justru bukan jatuhan airnya melainkan kolam curugnya yang emang ngga terlalu dalam jadi asyik buat ngadem dan berendem. Di sini, lo bisa ngerasain sensasi mandi di kolam alam berdinding batu dan yang pastinya super seger karena airnya langsung dari pegunungan!

Via ngadem.com

 

8. Rumah Pohon Curug Ciherang Jonggol

Ngga perlu jauh-jauh pergi ke Jogja atau Malang buat berburu foto untuk Instagram dengan latar rumah pohon lengkap dengan barisan pegunungan hijau yang menjadi background-nya. Sekarang, di Kawasan Jonggol sudah dibangun rumah pohon serupa dengan yang di Jogja dan di Malang. Serunya, di sini juga ada jembatan gantungnya juga, jadi makin lengkap deh foto ala-alanya.

Via anekawisata.com

Lokasi rumah pohon ini adanya di dekat pintu masuk Curug Ciherang di Jonggol atau tepatnya di Desa Sukawangi, Kecamatan Sukamakmur. Untuk bisa fotoan ala-ala di rumah pohon ini, ngga perlu rogoh kocek mahal, cukup siapin uang tiket Rp 5,000 dan Rp 20,000 buat parkir kendaraan (mobil) atau Rp 5,000 (motor).

Via hargatiketmesukwisata

Karena lokasi ini masih terbilang baru dan ngga terlalu banyak orang yang tau, siap-siap aja kebanjiran likes dan dihujani comment macem "ih, ini dimana sih kok bagus banget?" atau "besok-besok kalo ke tempat lucu kaya gini ajak-ajak dong". Jadi berasa selebgram deh tuh ya!

Via pegipegi.com

 

9. Goa Agung Garonggang

Tempat wisata lainnya yang dimiliki Sentul yang masih belum banyak orang tau, Goa Agung Garonggang namanya. Goa ini merupakan goa bawah tanah, dimana untuk memasuki goa ini lo diharuskan untuk masuk melalui pintu goa yang hampir mirip dengan sumur. Setelah masuk, jangan kaget kalo elo ngga nemuin apa-apa, karena namanya juga goa di dalam tanah ya pastilah gelap gulita tanpa cahaya. Makannya, ada baikknya elo siapin dulu senter sebelum pergi ke sini. Atau paling ngga pake senter dari hp atau mentok-mentok ya pakai cahaya hati eaaa. Kalo udah ada cahaya, lo bakal disuguhin pemandangan stalaktit yang menggantung di dalam goa.

Via anekawisata.com

Puas menyusuri goa, saatnya lo untuk eksplor lokasi luar goa. Bukan cuma dalam goanya aja yang cakep, ternyata luar goanya lebih cakep lagi. Banyak tebing-tebing berdinding batu yang menjulang gagah minta banget buat difoto. Sabi banget deh.

Untuk menuju ke sini, arahin kendaraan lo ke arah Jungle Land di Sentul, terus hingga lo sampai di perkampungan dekat sana. Nah, di perkampungan ini biasanya udah banyak tuh spanduk bertuliskan Goa Agung Geopark yang akan nuntun lo untuk sampai ke lokasi Goa Agung Garonggang.

Via denubay.blogspot.com

 

10. Little Venice Kota Bunga

Ngimpi buat pergi bareng pacar ke Venice terus romantis-romantisan naik sampan nyusurin kanal yang dipagari gedung-gedung cantik? Jangan sedih, karena wisata macem itu kini bukan cuma sekedar mimpi. Sekarang di Kota Bunga ada loh replika Venice yang dinamain Little Venice dimana lo bareng pacar lo bisa ngewujudin mimpi untuk ngerasain pengalaman susur kanal tanpa perlu jauh-jauh terbang ke Itali. 

Via funworlds.com

Tenang aja, walaupun Little Venice ini cuma replika dari yang aslinya, bukan berarti sensasi yang lo dapetin bareng si doi bakal berkurang. Liat aja, bentuknya bener-bener sama dengan yang dengan yang ada di Itali kan?

Buat ngerasain pacaran di atas sampan di Little Venice ini, lo ngga perlu keluarin uang banyak, cukup Rp 20 ribu per orang buat sekali jalan aja. Kebayang kan bedanya dengan uang yang harus lo keluarin saat harus pergi beneran ke Venice sana? Itung-itung mending uangnya buat ditabung untuk sewa gedung kan? Dan senengnya, pengalaman dan sensasi yang didapetin ngga kalah sama yang aslinya. Bikin elo dan si pacar ngga harus sedih-sedihan lagi karena pacaran sambil susur kanal di Venice bukanlah mimpi lagi. Tapi, buat yang jomblo ya gimana ya, mungkin pergi ke sini malah justru bikin elo makin sedih lagi ya, karena sedih masa naik sampannya sendirian? *diguyur*.

Via lapisbogor.com

 

11. Paralayang Puncak 

Buat elo-elo yang udah muak dan stress berat sama rutinitas kuliah dan dikerja di Jakarta, jangan dipendem ya unek-uneknya, nanti kalian gila yang ada. Mending, kalian pergi ke puncak buat liat yang ijo-ijo yang pasti bisa ngilangin stress kalian. Udara yang sejuk juga dijamin bakalan bikin hati kalian lebih kalem dan tentrem, ngga lagi tuh panas karena urusan kampus atau kantor.

Via tribunolahraga.com

Kalo ngeliat yang ijo-ijo sambil ngehirup udara puncak yang adem masih kurang untuk bikin kalian kalem, mungkin obatnya cuma 1: teriak kenceng-kenceng sambil terbang naik paralayang. Jadi, di puncak Bogor itu ternyata ada loh wahana paralayang macem paralayang di Parangtritis Jogja. Bedanya, kalau di Jogja view yang lo dapet adalah Samudra Hindia maha luas, kalau di puncak Bogor view yang lo dapet adalah hamparan kebun teh yang super hijau. Udara di puncak Bogor pun lebih sejuk daripada paralayang di Jogja, secara kalau yang di Jogja lokasinya ada di pinggir pantai jadi udaranya ya kebayang akan panas banget. 

Via kursusparalayang.com

View-nya yang ciamik, udaranya yang sejuk dan ketinggian terbang yang mencapai 1,300 mdpl dijamin bikin stress lo ilang kebawa angin setelah sebelumnya puas teriak-teriak ngeluarin semua unek-unek yang dipendem dalem hati deh.

Untuk bisa terbang dengan paralayang ini, biaya sekali main yang lamanya sekitar 5 menit adalah Rp 350 ribu per orang untuk wisatawan lokal dan Rp 400 ribu untuk wisatawan asing. Kalau itu dirasa cukup mahal, lo bisa kok tetep dateng ke lokasi paralayang ini. Pemandangan di sini juga ngga kalah cakepnya, jadi lumayan juga untuk ngehilangin stress. Tiket masuk kawasan ini murah kok, cuma Rp 13 ribu aja per kepala.

 

12. Bukit Alesano

Salah satu spot terbaik untuk menikmati city light kota Bogor ya dari Bukit Alesano. Bukit Alesano ini merupakan semacam Bukit Bintang-nya Jogja atau Bukit Moko-nya Bandung dimana dari Bukit Alesano ini lo bisa menikmati lanskap kota Bogor di bawah sana. Untuk lebih maksimal, disarankan untuk pergi ke Bukit Alesano ini pada malam hari, karena lo bisa melihat lautan lampu kota Bogor yang kerlap-kerlip di kejauhan.

Via solosoloku.com

Buat yang suka camping, lo bisa banget buka tenda di sini. Udara yang dingin ngga akan jadi alesan lagi untuk menikmati view kota Bogor malam hari, karena saat udara mendingin lo tinggal masuk ngeringkuk di dalem tenda.

Kalo udah puas ngeliatin indahnya kota Bogor dari atas, cepet-cepet masuk tenda buat tidur deh. Soalnya, besok pagi-pagi banget masih ada suguhan lainnya yang ditawarin yaitu pemandangan sunrise masih dengan view yang sama yaitu kota Bogor dari ketinggian plus Gunung Gede Pangrango sebagai latar yang sayang banget buat dilewatin.

Via initempatwisata.com

Untuk menikmati suguhan kota Bogor dari ketinggian di Bukit Alesano, ngga susah kok. Lokasinya ada di Cijeruk Kabupaten Bogor, ngga jauh dari Balai Embrio Ternak (BET) atau kalau dari Kota Bogor berjarak 20 km. Untuk sampai ke lokasi camping-nya pun gampang banget. Ngga butuh trekking karena lokasi parkir yang ngga jauh dengan tempat berkemah ini.

Via ngadem.com

 

13. Taman Sakura Kebun Raya Cibodas
 

Alhamdulillah yah, ternyata sekarang untuk bisa ngeliat sakura ngga perlu lagi jauh-jauh pergi ke Jepang, jadi ngga perlu lah ya itu ribet-ribet ngejar tiket promo. Di Indonesia juga ada, tepatnya di Taman Sakura di Kebun Raya Cibodas. Di Taman Sakura ini terdapat 400 pohon sakura yang memiliki ketinggian 3-5 meter. Masing-masing pohon sakura ditanam dengan jarak 5 meter, membuat Taman Sakura ini akan terlihat rimbun denga bunga berwarna merah muda saat bunga sakura sedang memasuki waktu mekar.

Via mesriretha.blogspot.co.id

Buat yang pingin banget ke sini, jangan ke sini di luar musim mekarnya ya karena yang akan lo lihat hanya batang-batang pohon sakuranya aja. Makannya, dateng ke sini pada sekitar bulan Januari-Februari atau Agustus-September dan dijamin lo akan melihat secara langsung bunga-bunga sakura berwarna merah muda lagi mekar-mekarnya. Bener-bener mirip Jepang, ya?


?Via dakatour.com

Via dakatour.com

 

14. Penangkaran Rusa Wana WIsata Giri Jaya

Udah ngga jaman euy itu nongkrong-nongkrong di depan pager Istana Bogor sambil bawa-bawa wortel buat dikasihin ke rusa di sana. Sekarang jamannya kalo mau ngeliat rusa ya ke Penangkaran Rusa Wana Wisata Giri Jaya. Ngga akan ada lagi tuh ngeliatin rusanya sambil dibatesin sama pager besi, karena di Penangkaran Rusa Wana Wisata ini lo bisa berinteraksi langsung sama rusa-rusanya, karena emang mereka dilepas di lahan luas dan pengunjung bebas masuk ke dalamnya.


Via spotbaru.com

Di lahan seluas 5 HA ini dikembangkan beberapa jenis rusa, antara lain rusa jenis cheetal, rusa bawean dan rusa jawa. Semua-muanya dibiarkan bebas liar di sini, jadi ambience alam liarnya kerasa banget.

Buat yang terlanjur jatuh cinta sama rusa yang diajak main dan ngga bisa move on, tenang aja ternyata pengelola penangkaran rusa ini mengijinkan elo untuk membawa pulang rusa dan menjadikannya hewan peliharaan. Syaratnya, punya halaman rumah yang luas, komitmen akan merawat dan mendapatkan izin dari Dinas Perhutani Kabupaten Bogor. Kalo semua syaratnya terpenuhi, tinggal angkut deh si rusanya ke rumah. Tapi, jangan banyak-banyak ya karena maksimal hanya dibolehkan 3 ekor aja.

Via jalan2.com

Untuk yang mau ke sini, alamat Penangkaran Rusa Wana Wisata Giri Jaya ini ada di Desa Buana Jaya, Kecamatan Tanjung Sari Kabupaten Bogor atau sekitar 40 km dari pintu keluar tol Cibubur dari arah Cileungsi - Jonggol.

Via jarambah.riftom.com

 

15. Canopy Trail Taman Nasional Gede Pangrango
 

Buat yang udah sumpek sama keadaan Jakarta, kayaknya mampir ke Canopy Trail di Taman Nasional Gede Pangrango ini jadi pilihan yang tepat banget deh. Soalnya, di sini elo akan disuguhin sama pemandangan hutan hujan tropis yang rimbun dimana suara serangga masih mendominasi. Semacam stress healer gitu lah.

Via satyawinnie.com

Buat bikin kunjungan lo makin berkesan, lo bisa tuh nikmatin pemandangan hutan hujan tropis ini dari atas. di sana ada sebuah jembatan gantung yang memiliki ketinggian 40 m. Dari sini, selain bisa ngeliat pemandangan hutan dari atas, kalo beruntung lo juga bisa tuh ngeliat satwa-satwa penghuni Taman Nasional Gede Pangrango macem macan tutul, owa jawa, monyet ekor panjang sampai burung-burung yang banyak banget jenisnya.

Via jalanjalanyuk.com

Biaya yang dibutuhkan untuk main ke sini cukup murah kok, cuma Rp 25 ribu per kepala. Jadinya, kegiatan stress healing pun ngga bakal bikin stress lagi karena ngga harus mikirin kocek yang tiba-tiba kosong hehe.

Via nanagalbatawie.blogspot.com

Yak itulah 15 wisata anti-mainstream di sekitara Bogor versi gue. *kretekin jari*. Gak menutup kemungkinan jumlahnya akan nambah. Makannya, kalo kalian ada yang punya rekomendasi tempat yang lain, share yak di komen! Buat yang pernah ke salah satu tempat di atas, juga monggo ceritain pengalamannya supaya yang lain pada tau. Selamat menjelajah tempat baru, semoga bermanfaat! :D


#Travel #Liburan #Alam
editor
Editor alfitrahmat saputro
working in an agency doesn't deter him to keep exploring Indonesia in any free time he had. As a matter of fact, he, who wanted to write a book someday, seems to always be the first person among his friends that has visited any newly-hip beach destination

Dapatkan inspirasi jalan-jalan di Indonesia ke e-mail Kamu

Kamu akan mendapatkan ide jalan-jalan di Indonesia dengan berlangganan newsletter kami.