Lomba Ngejar Kabut di Punthuk Setumbu


Daerah Istimewa Yogyakarta - Photography - 313 Hits

Gak tau kenapa, atraksi ngeliat sunrise selalu jadi komoditas andalan dari banyak tempat wisata, gak cuma di Indonesia tapi juga di luar negeri. Padahal, yang namanya ngeliat sunrise mah dimana-mana juga sama, sama-sama ngeliat dramatisnya perubahan warna langit dari ungu jadi orens sampe mateng jadi telor ceplok. Dan yang jelas, mau di manapun juga, sunrise pasti arah munculnya sama, yaitu dari arah timur.

Tapi, terkadang atraksi ngeliat sunrise ini sebenernya cuma dijadiin pemanis tambahan untuk tempat wisata yang emang pada dasarnya udah manis. Alasannya, karena tempat wisata tersebut bakalan keliatan lebih keren kalo diliat dengan latar langit yang berwarna orens, keliatan lebih dramatis. Padahal, kalo tanpa adanya atraksi sunrise pun juga udah rame didatengin sama wisatawan. Kayak misalnya Danau Kelimutu, Gunung Bromo dan termasuk juga Candi Borobudur.

Sunrise di Candi Borobudur. Via flickr.com (Alex Hanoko)

Atraksi ngejar sunrise di Candi Borobudur sebenernya udah lama ada. Tapi ya itu, menurut gue biasa aja, gak spesial-spesial amat. Lo cuma akan ngeliat matahari muncul, trus ya udah, keindahan si Borobudur dengan latar langit orens-nya gak akan lo liat, karena ya jelas aja secara elo nya ada di atas Candi Borobudurnya. Beda sama sunrise di Kelimutu atau Bromo dimana elo berada jauh di atas objek wisatanya, jadi elo bisa ngeliat deh tuh objek wisata lengkap dengan latar si langit orens. Intinya sesuai sama tujuan ngejar sunrise di suatu tempat wisata lah. Makannya, belakangan muncul tempat baru buat ngeliat keindahan Borobudur kala sunrise. Tempatnya jauh di atas, di sebuah bukit bernama Punthuk Setumbu.

Punthuk Setumbu ini sebenernya nama sebuah desa, tapi juga dijadiin untuk nama bukit yang merupakan titik tertinggi dari desa tersebut. Di sini, elo gak cuma akan ngeliat detik-detik sunrise yang dimana-mana-bentuknya-pasti-sama, tapi juga akan disuguhin siluet Candi Borobudur dan lapisan bukit-bukit kecil dari kejauhan. Nggak cuma itu, siluet Borobudur ini juga akan muncul barengan sama turunnya kabut yang nyiptain biasan cahaya pada cahaya matahari yang baru muncul. Hal ini bikin suasana pagi hari di bukit ini selalu terasa mistis namun impresif.

Sunrise di Punthuk Setumbu. Via flickr.com (Dwi Rahmaputra Judha)

Kalo mau ngerasain misty morning di Punthuk Setumbu, yang perlu dicatet adalah elo harus bener-bener pinter estimasiin waktu, jam berapa berangkat dari penginapan, apalagi buat lo yang nginepnya di Jogja. Karena yang akan lo kejar di sini bukan cuma momen matahari muncul, tapi juga momen saat kabut mulai turun. Ini jadi hal penting karena jalan buat sampe ke Punthuk Setumbu lumayan ribet buat ditemuin, apalagi nyarinya di subuh-subuh buta yang minim penerangan dan jarang adanya warga buat ditanyain arah jalan. Belom lagi, nantinya lo juga harus jalan nanjak mulai dari parkiran sampe ke puncak bukit yang kira-kira lamanya 15-20 menitan. Kalo gak pinter-pinter estimasiin waktu, yang ada lo cuma akan dapetin siluet Borobudur tanpa tumpahan kabut di sekelilingnya. Tetep bagus sih, tapi sayang aja kalo suasana mistis yang jadi tujuan utama malah gak didapet cuma gara-gara salah milih jalan. Kayak misalnya gue waktu ke sana dulu, telat dan cuma dapet siluet doang :p #ternyata #pengakuan.

Ini yang elo dapetin kalo dateng telat ke Punthuk Setumbu. Cuma sunrise biasa dan paling cuma siluet Borobudur, tanpa siraman kabut. Via flickr.com (Dodi Mulyana)


#Travel #Liburan #Alam
editor
Editor alfitrahmat saputro
working in an agency doesn't deter him to keep exploring Indonesia in any free time he had. As a matter of fact, he, who wanted to write a book someday, seems to always be the first person among his friends that has visited any newly-hip beach destination

Dapatkan inspirasi jalan-jalan di Indonesia ke e-mail Kamu

Kamu akan mendapatkan ide jalan-jalan di Indonesia dengan berlangganan newsletter kami.